Wakil Presiden AS Harris berjanji untuk berkonsultasi dengan Korea Selatan mengenai masalah subsidi EV

Wakil Presiden AS Harris berjanji untuk berkonsultasi dengan Korea Selatan mengenai masalah subsidi EV

TOKYO/SEOUL — Wakil Presiden AS Kamala Harris mengatakan kepada perdana menteri Korea Selatan pada hari Selasa bahwa Washington akan bekerja untuk mengatasi kekhawatiran Seoul atas subsidi kendaraan listrik (EV) yang baru-baru ini diberlakukan yang dapat merugikan pembuat mobil Asia.

RUU “Undang-Undang Pengurangan Inflasi” senilai $ 430 miliar yang diberlakukan pada bulan Agustus mencakup sejumlah prioritas Presiden AS Joe Biden, termasuk investasi untuk memutar kembali perubahan iklim dan menjadikan Washington sebagai pemimpin dunia di pasar EV.

Di antara ketentuan undang-undang tersebut adalah persyaratan agar EV dirakit di Amerika Utara agar memenuhi syarat untuk kredit pajak. Undang-undang tersebut juga mengakhiri subsidi untuk model EV lainnya dan mengharuskan persentase mineral penting yang digunakan dalam baterai mobil tersebut berasal dari Amerika Serikat atau mitra perdagangan bebas Amerika.

Harris, yang mengunjungi Jepang, bertemu dengan Han Duck-soo dari Korea Selatan dan “menggarisbawahi bahwa dia memahami kekhawatiran (Korea) mengenai insentif pajak Undang-Undang untuk kendaraan listrik, dan mereka berjanji untuk terus berkonsultasi saat undang-undang tersebut diterapkan,” kata Gedung Putih. .

Seorang pejabat senior administrasi Biden mengatakan percakapan ekstensif telah terjadi di dalam pemerintah AS tentang bagaimana mengatasi masalah Korea Selatan.

“Dia mendengarkan dengan sangat hati-hati dan memperjelas komitmen kami untuk bekerja di dalam pemerintah AS – Perwakilan Dagang AS, Departemen Keuangan – saat kami melihat … untuk membantu mengatasi masalah itu,” kata pejabat itu.

Biden telah berusaha untuk memperdalam bisnis dengan Korea Selatan sebagai bagian dari upaya untuk meningkatkan pekerjaan manufaktur AS dan membangun front persatuan melawan China, yang ia pandang sebagai pesaing ideologis dan ekonomi utama negara itu.

Pejabat Korea melihat persyaratan baru sebagai pengkhianatan setelah perusahaan Korea Selatan setuju untuk melakukan investasi besar dan membangun pabrik di Amerika Serikat.

Industri berat Korea Selatan khawatir subsidi baru akan menghambat Hyundai Motor Co dan afiliasinya Kia Corp di pasar konsumen terbesar di dunia. Mobil adalah ekspor terbesar ketiga Korea Selatan.

(Laporan oleh Trevor Hunnicutt di Tokyo, dan Soo-hyang Choi dan Joyce Lee di Seoul; Diedit oleh Clarence Fernandez dan Kim Coghill)

Video terkait:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *