Lamborghini menjelaskan bagaimana (dan mengapa) merancang Huracán Sterrato

Lamborghini menjelaskan bagaimana (dan mengapa) merancang Huracán Sterrato

Lamborghini membuka jalan baru (secara harfiah dan kiasan) dengan meluncurkan varian off-road-ready dari Huracán yang disebut Sterrato. Ini bukan off-roader pertama merek; cabang silsilah keluarga itu termasuk LM002 yang dibangun pada 1980-an dan Urus. Tapi itu satu-satunya Lamborghini yang membuat lompatan yang mustahil dari lintasan ke lintasan. Saya duduk bersama Rouven Mohr, kepala departemen penelitian dan pengembangan perusahaan, untuk mencari tahu bagaimana dan mengapa Sterrato bisa hidup. Menariknya, ini dimulai dengan ide liar yang dilontarkan oleh para eksekutif saat makan malam.

[The following has been edited for clarity.]

RG: Bagaimana kisah di balik mobil ini?

RM: Saya memiliki hubungan pribadi dengan proyek ini. Ide dasarnya lahir saat makan malam yang saya hadiri pertama kali saya bekerja untuk Lamborghini, pada tahun 2017. Saya makan bersama Maurizio Reggiani, mantan bos saya, dan Mitja Borkert, kepala desainer kami, tepat setelah tes Urus. Kami sangat senang berbicara tentang betapa menyenangkannya mengendarai Urus di atas kerikil, dan kami berkata, “Ini akan lebih keren lagi dengan mobil sport super.”

Saat itu, saya bertanggung jawab atas pengembangan kendaraan secara keseluruhan. Ketika saya kembali ke kantor, saya memutuskan untuk mengambil mobil uji ketahanan Huracán lama yang dijadwalkan untuk dibuang dan membuat mobil demo. Semua orang sangat jatuh cinta dan setuju itu sangat keren, tetapi berdasarkan prioritas lain perusahaan memutuskan untuk berhenti [the project]. Kapan [CEO] Stephan Winkelmann kembali ke Lamborghini, dia melihat mobil itu dan bertanya mengapa kami tidak membuatnya. Jadi, kami memulai kembali proyek tersebut. Saya kembali ke Lamborghini sekarang, dan saya sangat senang membawa proyek ini ke pasar.

RG: Di luar faktor keren, apa tujuan Anda selama proyek berlangsung?

RM: Misi mobil ini cukup mudah dijelaskan. Di Lamborghini, kami selalu memiliki dua pilar. Salah satunya adalah kinerja, yang berarti angka murni seperti kecepatan tertinggi dan waktu putaran. Bukan hanya Lamborghini [that can deliver this]Namun, karena banyak merek lain juga memiliki nomor tersebut. Kami selalu mencari sesuatu yang tidak terduga yang meningkatkan sensasi berkendara, pengalaman keseluruhan, dan kami menyadari setelah menguji mobil demo bahwa tidak ada yang sebanding dari perspektif perilaku berkendara emosional murni di pasar.

Misi dari mobil ini adalah menghadirkan kesenangan berkendara yang maksimal, tidak hanya di lintasan tetapi juga di permukaan dengan cengkeraman rendah. Misi mobil ini adalah mentransfer pengalaman berkendara yang kami miliki dari Huracán STO di lintasan ke permukaan dengan cengkeraman rendah. Penting juga untuk dipahami bahwa misi mobil ini bukanlah off-road dalam pengertian klasik; itu bukan off-road Parkour mobil. Tujuannya adalah off-road yang cepat. Saya selalu berbicara tentang on-track dan off-track, bukan tentang off-road. Dalam pikiran saya, off-road Anda selalu berjalan sedikit lambat dan mendaki ke suatu tempat. Ini bukan niat; mobil ini juga bisa menanjak tapi niatnya mau menyamping di atas kerikil, ala reli.

RG: Mengingat mobil ini tidak memiliki pendahulu dan tidak ada saingan langsung, bagaimana Anda membandingkannya?

RM: Terkadang, pabrikan mobil berkata, “Ini segmen baru!” tapi dalam hal ini benar; tidak ada mobil lain yang sebanding di pasar. Tolok ukur kami adalah memaksimalkan senyuman orang-orang yang mengemudikan mobil, melangkah keluar, dan berkata, “Ini gila, saya belum pernah mengendarai yang seperti ini!” Yang pasti kami juga melakukan tes akselerasi, tapi tolok ukur utamanya adalah senyuman orang-orang yang melompat keluar dari mobil.

Filosofi saya adalah jika Anda melihat semua supercar di pasaran, waktu putaran semakin cepat, akselerasi semakin cepat, tenaga kuda semakin gila, tetapi pada akhirnya jika Anda bertanya pada diri sendiri mana yang Anda inginkan berkendara di Minggu pagi untuk bersenang-senang, tidak selalu mobil yang mencapai performa terbaik di lintasan. Mengemudi tidak selalu terkait dengan angka murni.

RG: Saat proyek ini dimulai, jangkauan Anda juga termasuk Aventador. Mengapa Anda memilih Huracán?

RM: Tata letak dasar Huracán membuatnya lebih mudah dikendalikan saat menyamping. Di Aventador, mesin dan transmisi berada di terowongan sehingga massa terpusat; jika mobil mulai berputar, Anda membutuhkan lebih banyak keterampilan untuk mengendalikannya. Kedua, tingkat traksi Aventador jauh lebih tinggi karena pada model legal jalanan Anda memiliki ban belakang 355 seksi. Jadi, jauh lebih sulit menjadikan Aventador sebagai mobil yang menyenangkan dari sudut pandang handling. Dan, bobot mobil lebih tinggi. Aventador tidak cocok untuk aplikasi semacam ini.

RG: Mengapa Lamborghini membatasi produksi hingga 1.063 unit?

RM: Kami memilih angka ini karena angka 10 melambangkan mesin V10 dan 63 adalah tahun kelahiran Lamborghini. Dan, kami meluncurkan mobil ini sebagai model edisi terbatas karena kapasitas produksi kami untuk sisa masa pakai Huracán terbatas. Kami memiliki STO, Tecnica, Spyder, dan sekarang versi ini, jadi jelas bahwa produksi harus dibatasi karena kapasitas produksinya terbatas.

RG: Porsche 911 Dakar yang baru diluncurkan terdengar sangat mirip dengan Sterrato di atas kertas; itu adalah mobil sport yang diangkat. Apakah proyek-proyek ini terkait?

RM: Mereka benar-benar berbeda. Kami adalah kolega yang baik, jadi kami berhubungan baik. Mereka tahu tentang proyek kami, dan kami tahu tentang proyek mereka. Ini konsep yang mirip karena Anda mengambil mobil sport atau mobil sport super dan meninggikannya, tetapi misi mobil itu sama sekali berbeda.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *