Bos Nismo: Nissan merencanakan mobil sport hibrida atau listrik yang 'menginspirasi'

Bos Nismo: Nissan merencanakan mobil sport hibrida atau listrik yang ‘menginspirasi’

Nissan mengalami pasang surut dalam beberapa tahun terakhir, tetapi pembuat mobil mencapai sasaran dengan perombakan Z, jadi ada harapan untuk merek tersebut di masa depan. Nissan baru saja merilis EV terbarunya, Ariya, dan memiliki rencana untuk model elektrifikasi lainnya, termasuk Leaf masa depan.

Nismo adalah divisi dari Nissan Motorsports, dan akan memainkan peran penting dalam mengembangkan mobil performa elektrik baru untuk merek tersebut. CEO Nismo, Takao Katagiri, memberi tahu Mobil bahwa Nissan sedang mengembangkan mobil sport baru untuk Amerika Utara dan Eropa. Dia berkata tentang Inggris, “wilayah ini sangat, sangat istimewa bagi kami, terutama untuk mobil performa. Jadi satu hal yang bisa saya katakan adalah, harap tunggu. Kami akan memperkenalkan model yang menginspirasi ke pasar Inggris di bawah merek Nismo.”

kata Katagiri Mobil kendaraan akan datang dalam format hibrida dan listrik, tetapi kita cenderung melihat hibrida turun ke jalan terlebih dahulu. Eksekutif perusahaan sebelumnya mengatakan kepada publikasi bahwa kinerja EV akan membutuhkan baterai solid-state – sebuah teknologi yang paling lama bertahun-tahun. Nissan dapat menyiapkan baterai solid-state pada akhir dekade ini, tetapi mungkin perlu bertahun-tahun sebelum mereka siap untuk mobil sport.

Nissan baru saja merilis Z baru, tetapi mobil sport ikonik lainnya akan dihentikan produksinya setelah tahun 2023. GT-R akan dihentikan produksinya, membuat produsen mobil tersebut tidak memiliki opsi kinerja halo dalam katalognya. Mobil sport hybrid atau listrik akan mengisi celah itu untuk Nissan, dan motor listrik dapat membuka pintu menuju performa yang lebih gila lagi untuk merek tersebut.

Video terkait:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *