Tidak divaksinasi Covid? Itu bisa menaikkan tarif asuransi mobil Anda

Mereka yang memilih untuk tidak mendapatkan vaksinasi COVID dapat membayarnya saat perpanjangan asuransi berkat studi baru yang menemukan bahwa pengemudi yang tidak divaksinasi lebih dari 70% lebih mungkin mengalami kecelakaan mobil yang parah daripada rata-rata pengemudi. Jadi, apakah ini berarti bahwa yang divaksinasi mendapat manfaat dari negara adidaya 5G? Tidak, kata penulis penelitian; ini hanyalah contoh orang yang menunjukkan berbagai jenis perilaku berisiko.

Studi yang dipublikasikan di Jurnal Kedokteran Amerika (h/t ke Fortune) pada awal Desember, mengevaluasi laporan kecelakaan dan status vaksinasi lebih dari 11 juta pengemudi di Ontario, Kanada, dari tahun 2021. Selama periode penelitian, 6.682 orang dirawat di rumah sakit setelah terlibat dalam kecelakaan parah; dari mereka, 75% (5.000) tidak divaksinasi. Ketika dievaluasi terhadap kondisi lain yang diketahui, besarnya perkiraan risiko (72%) mirip dengan peningkatan yang terkait dengan sleep apnea, kurang dari yang terkait dengan penyalahgunaan alkohol, dan lebih besar dari yang terkait dengan diabetes.

“Data kami tidak mengeksplorasi potensi penyebab keragu-raguan vaksin atau mengemudi berisiko,” kata penulis studi tersebut. ‚ÄúSatu kemungkinan terkait dengan ketidakpercayaan terhadap pemerintah atau kepercayaan pada kebebasan yang berkontribusi pada preferensi vaksinasi dan peningkatan risiko lalu lintas. Penjelasan yang berbeda mungkin berupa kesalahpahaman tentang risiko sehari-hari, kepercayaan pada perlindungan alam, antipati terhadap regulasi, kemiskinan kronis, paparan informasi yang salah, sumber daya yang tidak mencukupi, atau keyakinan pribadi lainnya. Faktor alternatif dapat mencakup identitas politik, pengalaman masa lalu yang negatif, literasi kesehatan yang terbatas, atau jaringan sosial yang mengarah pada keraguan seputar pedoman kesehatan masyarakat. Hal-hal yang tidak diketahui secara subjektif ini tetap menjadi topik untuk penelitian lebih lanjut.”

Dengan kata lain, melewatkan vaksinasi tidak benar-benar membuat Anda lebih mungkin menabrakkan mobil; itu hanya berarti bahwa Anda lebih cenderung menjadi tipe orang yang tetap akan menabraknya, itulah sebabnya perusahaan asuransi mobil Anda mungkin tertarik dengan status vaksinasi Anda, terutama jika Anda memiliki hal-hal lain yang bertentangan dengan Anda, termasuk a riwayat tiket, poin, atau faktor lain seperti kredit buruk. Mahal untuk diasuransikan tidak berarti mobil pada dasarnya tidak aman; sering kali hal itu berkaitan (jika tidak lebih) dengan jenis pengemudi yang biasanya menarik perhatian mobil. Dalam ilmu aktuaria, setiap titik data penting.

Para penulis mengatakan penelitian tersebut mematahkan beberapa kesalahpahaman yang dipegang secara luas. Sebagai permulaan, ini menunjukkan bahwa kecelakaan secara tidak proporsional melibatkan mereka yang miskin, bertentangan dengan klaim bahwa keselamatan lalu lintas tidak terkait dengan kesenjangan kesehatan. Terlebih lagi, ini bertentangan dengan klaim bahwa jarak sosial akan menyebabkan lebih sedikit insiden lalu lintas yang parah, menguatkan laporan lain tentang peningkatan kematian di jalan raya sejak awal pandemi.

Tetapi pertimbangkan ini: Bagaimana jika bukan karena pengemudi menjadi lebih buruk selama COVID, tetapi para pengambil risiko jauh lebih mungkin berada di jalan selama pandemi?

Video terkait: