Tesla mengatakan laba 4Q-nya naik 59%, mengharapkan margin yang kuat

Tesla mengatakan laba 4Q-nya naik 59%, mengharapkan margin yang kuat

DETROIT — Tesla pada hari Rabu membukukan rekor laba bersih pada kuartal keempat tahun lalu, dan perusahaan memperkirakan bahwa laba terkait perangkat lunak tambahan akan mempertahankan marginnya lebih tinggi daripada pembuat mobil lainnya.

Austin, Texas, pembuat kendaraan listrik dan panel surya mengatakan menghasilkan $3,69 miliar dari Oktober hingga Desember, atau disesuaikan $1,19 per saham. Itu mengalahkan perkiraan $1,13 yang telah dikurangi oleh analis, menurut FactSet. Laba perusahaan meningkat 59% dibandingkan periode yang sama tahun lalu.

Pendapatan untuk kuartal tersebut adalah $24,32 miliar, jauh dari $24,67 miliar yang diperkirakan para analis.

Pada 13 Januari, perusahaan memangkas harga di AS dan China, dua pasar terbesarnya, hingga 20% pada beberapa model, membuat banyak analis percaya bahwa permintaan telah turun karena harga tinggi dan kenaikan suku bunga.

Tesla mengatakan dalam surat investornya Rabu bahwa mereka akan memproduksi sekitar 1,8 juta kendaraan tahun ini, di depan prediksi tingkat pertumbuhan tahunan 50%. Tetapi bagian prospek surat itu tidak memberikan perkiraan pengiriman untuk tahun ini. Sebelumnya Tesla mengatakan pengirimannya akan tumbuh pada tingkat tahunan 50% hampir setiap tahun.

Analis Morgan Stanley Adam Jonas menulis dalam sebuah catatan kepada investor Rabu pagi bahwa permintaan merupakan masalah bagi perusahaan. “Dalam pandangan kami, pemotongan harga memang merupakan respons terhadap permintaan tambahan yang melambat relatif terhadap pasokan tambahan,” tulisnya.

Tesla juga mengatakan telah meluncurkan perangkat lunak “Full Self-Driving” kepada sekitar 400.000 pengguna, dan mengakuisisi $324 juta dari perangkat lunak Full Self-Driving selama kuartal tersebut. Terlepas dari namanya, “Full Self-Driving” tidak dapat mengemudi sendiri, dan Tesla memperingatkan pengemudi bahwa mereka harus siap untuk campur tangan kapan saja.

Perusahaan mengatakan mengetahui ada pertanyaan tentang ekonomi makro dalam menghadapi kenaikan suku bunga. “Dalam waktu dekat kami mempercepat roadmap pengurangan biaya kami dan mendorong menuju tingkat produksi yang lebih tinggi, sambil tetap fokus pada pelaksanaan fase berikutnya dari roadmap kami,” kata surat itu.

Tesla juga telah mengonfirmasi niatnya untuk menginvestasikan $3,6 miliar untuk memperluas kemampuan manufakturnya di Nevada untuk produksi “volume tinggi” truk semi listrik dan membuat baterai sel yang cukup untuk 2 juta kendaraan tugas ringan setiap tahun.

Gubernur Nevada Joe Lombardo telah mengatakan selama pidato kenegaraannya Senin malam bahwa dia berencana untuk bergabung dengan Elon Musk dan pejabat Tesla lainnya ketika mereka mengumumkan rencana Selasa untuk membangun “fasilitas manufaktur canggih baru senilai $ 3,5 miliar” untuk truk listrik di Nevada.

Ini sebenarnya merupakan perluasan dari operasi yang ada, tetapi perusahaan ini selangkah lebih dekat dengan rencana yang diumumkan sebelumnya untuk meningkatkan produksi Tesla Semi untuk membuat 50.000 truk pada tahun 2024 di Amerika Utara.

Gedung Putih mengeluarkan pernyataan yang menggemakan rencana tersebut pada hari Selasa ketika Musk – yang memiliki Twitter sambil terus menjalankan Tesla – menyelesaikan tiga jam kesaksian di pengadilan AS di San Francisco, di mana dia membela diri terhadap gugatan class action yang menuduh dia menyesatkan pemegang saham Tesla pada tahun 2018 dengan tweet tentang pembelian yang dibatalkan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *