Kesaksian hari ketiga Elon Musk: 'Saya tidak punya motif buruk' dalam tweet pembelian Tesla

Kesaksian hari ketiga Elon Musk: ‘Saya tidak punya motif buruk’ dalam tweet pembelian Tesla

SAN FRANCISCO — Elon Musk kembali ke mimbar untuk hari ketiga Selasa dalam gugatan class action yang diajukan oleh investor Tesla yang menuduh dia menyesatkan mereka dengan tweet tentang kesepakatan yang tidak pernah terjadi, bersaksi bahwa niatnya adalah untuk memberi tahu pemegang sahamnya dia sedang mempertimbangkan untuk membeli.

Miliarder berusia 51 tahun itu melanjutkan – di bawah interogasi ramah dari pengacaranya sendiri, Alex Spiro – pembelaannya yang gigih di persidangan yang berpusat pada dua tweet 2018 yang menunjukkan bahwa dia telah menyiapkan uang untuk mengambil Tesla secara pribadi.

Saat Spiro mendorongnya dengan lembut, Musk memberi tahu sembilan juri bahwa dia hanya menyatakan bahwa dia “mempertimbangkan” pembelian Tesla tetapi tidak pernah berjanji bahwa kesepakatan akan tercapai. Tapi, kata Musk, menurutnya penting untuk menyampaikannya kepada investor bahwa Tesla mungkin siap untuk mengakhiri perjalanan delapan tahunnya sebagai perusahaan publik.

“Saya tidak punya motif buruk,” kata Musk. “Tujuan saya adalah melakukan hal yang benar untuk semua pemegang saham.”

Saat dikritik sehari sebelumnya oleh seorang pengacara yang mewakili pemegang saham Tesla, Musk terkadang bersikap agresif, marah, dan jengkel. Melalui semua itu, Musk bersikeras dia telah mengunci dukungan keuangan untuk apa yang akan menjadi pembelian Tesla senilai $72 miliar selama pertemuan 2018 dengan perwakilan dari Dana Investasi Publik Arab Saudi, meskipun tidak ada jumlah atau harga pendanaan khusus yang dibahas.

Ketika disajikan dengan teks dan email yang menunjukkan bahwa perwakilan dana Saudi tidak pernah menjanjikan uang untuk pembelian penuh Tesla, Musk berpendapat itu tidak lebih dari kata-kata seseorang yang mencoba mundur dari janji sebelumnya yang dibuat dalam percakapan pribadi.

Muncul saat Musk bersaksi pada hari Selasa adalah penghinaannya terhadap pengacara yang menggugat atas nama pemegang saham Tesla yang memiliki saham di perusahaan tersebut selama periode 10 hari pada Agustus 2018.

“Saya tidak percaya mereka benar-benar mewakili pemegang saham,” ejek Musk, menuai teguran dari Hakim Distrik AS Edward Chen, yang memerintahkan komentar tersebut dihapus dari catatan.

Dalam gugatan class action, investor Tesla menuduh Musk, yang sejak itu mengambil alih Twitter dalam pembelian senilai $44 miliar, menyesatkan mereka dengan tweet yang mengatakan bahwa dana telah diamankan untuk menjadikan perusahaan mobil listriknya pribadi – seharga $420 per saham. Tetapi kesepakatan itu tidak pernah terjadi, dan tweet tersebut menghasilkan penyelesaian $40 juta dengan regulator sekuritas.

Musk sebelumnya berpendapat dia masuk ke penyelesaian di bawah paksaan dan menyatakan dia tidak pernah goyah dalam keyakinannya bahwa dia punya uang untuk kesepakatan.

Dia menunjuk pada hari Selasa untuk rekam jejaknya selama hampir 30 tahun sebagai pengusaha yang tidak pernah kesulitan mengumpulkan uang dari litani usaha masa lalu yang mencakup PayPal dan Neuralink, selain Tesla dan SpaceX.

“Tidak masalah bagi saya untuk mengumpulkan uang,” kata Musk sambil tertawa. “Saya telah melakukan pekerjaan dengan baik untuk investor, dan ketika Anda melakukan pekerjaan dengan baik untuk investor, mereka memberi Anda uang.”

Persidangan bergantung pada apakah sepasang tweet yang diposting Musk pada 7 Agustus 2018, merusak pemegang saham Tesla selama periode 10 hari menjelang pengakuan Musk bahwa pembelian yang dia bayangkan tidak akan terjadi. Pernyataan tersebut mengakibatkan Musk dan Tesla mencapai penyelesaian $ 40 juta tanpa mengakui kesalahan apa pun.

Dalam tweet pertama tahun 2018, kata Musk “pendanaan dijamin” untuk apa yang akan menjadi $ 72 miliar – atau $ 420 per saham – pembelian Tesla pada saat pembuat mobil listrik itu masih bergulat dengan masalah produksi dan nilainya jauh lebih rendah daripada sekarang. Musk menindaklanjuti beberapa jam kemudian dengan twit lain menyarankan kesepakatan sudah dekat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *