Honda membuat divisi baru dan menyempurnakan operasi untuk mengejar EV

Honda membuat divisi baru dan menyempurnakan operasi untuk mengejar EV

Sangat menarik untuk melihat kecepatan pergerakan dan jalur yang diambil oleh berbagai pembuat mobil dalam peralihan ke elektrifikasi. Beberapa bergerak cepat, merilis model baru dan mengembangkan mobil konsep tanpa penundaan. Yang lain telah mengambil pendekatan yang jauh lebih terukur, meskipun tampaknya mentalitas telah meninggalkan beberapa permainan mengejar ketinggalan. Honda lebih lambat untuk meneriakkan EV barunya, dan ketika itu terjadi, pembuat mobil mengumumkan kemitraan dengan pembuat mobil besar lainnya untuk menyelesaikan pekerjaan.

Honda pertama kali mengumumkan kemitraannya dengan General Motors untuk mengembangkan dan memproduksi jajaran kendaraan listrik baru yang terjangkau. Tak lama kemudian, kami melihat upaya EV bersama Afeela, Honda dan Sony (ditunjukkan di atas). Baru-baru ini, pembuat mobil mengumumkan rencana untuk membuat divisi bisnis khusus untuk elektrifikasi, yang diharapkan akan membantunya bersaing di dunia EV yang meledak.

Perubahan mulai berlaku pada 1 April dan akan menangani upaya elektrifikasi di beberapa lini produk Honda, termasuk kendaraan, produk tenaga, dan sepeda motor. Enam unit regional akan berkonsolidasi menjadi tiga, yang akan membantu Honda menjadi lebih gesit dan cepat dalam mengatasi masalah.

Honda ingin menjadi pemain penting di bidang EV dan mengatakan pihaknya merencanakan 30 model listrik pada tahun 2030. Tujuannya adalah untuk memproduksi 2 juta kendaraan listrik setiap tahun pada akhir dekade ini, tetapi pergerakannya yang terlambat bukanlah sebuah keuntungan. Honda, bersama dengan Toyota, Nissan, dan Mitsubishi, perlahan-lahan beralih ke elektrifikasi. CEO Toyota masih bersikeras bahwa hidrogen dan sumber bahan bakar lainnya sama pentingnya.

Meskipun dia mungkin benar, pasar bergerak menuju teknologi yang paling layak secara komersial, yang untuk saat ini adalah EV tradisional. Hidrogen saat ini hanya tersedia di California, dan tenaga surya masih dalam tahap awal. Kabar baik bagi pembuat mobil Jepang adalah banyak yang memiliki sumber daya untuk berinvestasi dan mengembangkan teknologi EV. Nissan dan Mitsubishi mungkin tidak, tetapi mereka memiliki satu sama lain dan dapat menyatukan sumber daya antara aliansi mereka dengan Renault.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *