Alpine merencanakan dua crossover listrik menengah untuk AS

Alpine merencanakan dua crossover listrik menengah untuk AS

Sub-merek Grup Renault Alpine tampaknya semakin bersemangat dengan rencananya untuk ekspansi global. Pada Oktober 2022, CEO grup Luca de Meo bersikap optimis namun hati-hati kepada jurnalis saat membahas kemungkinan kembali ke pasar AS. De Meo kemudian mengatakan bahwa peluncuran Amerika tidak dipertimbangkan, dan, “Grup Renault tidak berada di AS karena alasan yang baik. Itu keluar dari AS dua kali. Kami perlu memastikan bahwa jika kami kembali, itu sukses. satu … Anda tidak dapat benar-benar mengacaukan untuk ketiga kalinya. Dan merek Alpine sedang dalam kelahiran kembali, jadi kami memiliki banyak hal yang harus diselesaikan terlebih dahulu, untuk menjadikannya sebagai merek lulus yang solid di Eropa.” Pada bulan November, de Meo mengatakan kepada wartawan Alpine sedang mengembangkan dua persilangan baterai-listrik dan kemungkinan merek tersebut akan berkembang ke Amerika Utara dan China. Bulan ini, Berita Otomotif melaporkan posisi de Meo adalah bahwa dua CUV yang akan datang sedang dikembangkan dengan mempertimbangkan pasar AS, rencananya akan membawanya ke sini pada tahun 2028.

Alpine memiliki peningkatan besar di depan, berdasarkan apa yang telah kami ketahui. Ini adalah perhatian khusus Eropa saat ini dengan hanya satu mobil yang dijual, A110. Tahun lalu, sekitar 140 dealer Alpine menjual 3.546 unit A110, meningkat sekitar 33%, semuanya diproduksi di pabrik Renault di Prancis utara dengan kapasitas 6.000 unit. Tahun ini, produsen mobil tersebut ingin mengembangkan badan dealernya menjadi 150 etalase. Tahun depan, model kedua bergabung, versi Alpine dari hatchback Renault 5 all-electric, dan Renault mengincar spin-off Alpine dan IPO. Setahun setelah itu, Alpine akan merilis crossover kompak elektrik sporty yang diperkirakan akan disebut GT. Setahun setelah itu, pada tahun 2026, pengganti baterai-listrik generasi kedua untuk A110 akan memasuki pasar.

Pada tahun 2028, dua crossover listrik yang lebih besar akan mulai dijual di dalam negeri dan berpotensi di AS dan China. Secara keseluruhan, kelima produk ini dibebankan untuk mendapatkan Alpine dari 3.546 unit pada tahun 2022 ke target de Meo “utara 150.000” unit pada tahun 2030. Itu adalah peningkatan rata-rata 60% per tahun selama delapan tahun, penjualan di luar Eropa berpotensi menyumbang setengah dari itu.

Renault menagih Alpine 5, crossover, dan A110 listrik sebagai trio di Garasi Impiannya, digoda di sini. Mereka tidak direncanakan untuk penonton Amerika.

Crossover yang lebih kecil untuk Amerika akan seukuran Porsche Macan, dengan panjang 186,1 inci dan lebar 76,1 inci, yang lebih besar seukuran Porsche Cayenne Coupe, dengan panjang 194,2 inci dan lebar 78,1 inci. Renault masih menjawab pertanyaan mendasar seperti platform. Dalam aliansi Renault-Nissan-Mitsubishi, Nissan dianggap sebagai kandidat yang paling mungkin untuk arsitektur karena Nissan membuat kendaraan menengah dan sekarang memiliki crossover elektrik murni. Tapi de Meo mengatakan bermitra di luar merek adalah sebuah kemungkinan. Itu bisa berarti berbicara dengan konglomerat China Geely, yang memiliki pembuat SUV listrik Lotus, Polestar, Volvo, dan Zeekr. Renault sudah dalam usaha patungan dengan Geely untuk ICE dan pengembangan powertrain ICE elektrifikasi, dan penerus Alpine A110 listrik dikabarkan muncul dari kemitraan dengan Lotus. Renault tidak mengesampingkan hubungan dengan “pemain EV terkemuka mana pun”.

Kita harus mendapatkan ide tentang apa yang akan terjadi ketika crossover elektrik kompak memulai debutnya pada tahun 2025. Detail desain dapat ditelusuri kembali ke konsep Alpineglow tahun lalu (ditampilkan di bagian atas posting ini), yang “” mengisyaratkan seperti apa mobil Alpine nantinya. besok,” sementara fitur teknologi akan mencakup kimia baterai khusus Alpine, motor bertenaga, dan vektor torsi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *