Pengemudi terus berperilaku buruk saat kematian meningkat, kata AAA

Pengemudi terus berperilaku buruk saat kematian meningkat, kata AAA

Jika Anda merasa jalan-jalan di sekitar Anda telah menjadi rumah bagi kekacauan yang murni sejak awal pandemi, Anda tidak sendirian – tampaknya Anda juga tidak salah. Dengan kematian yang diproyeksikan meningkat setelah data 2021 dianalisis sepenuhnya, indeks tahunan AAA Foundation for Traffic Safety berharap dapat mengidentifikasi perilaku dan sikap pengemudi AS yang dapat menjelaskan situasi tersebut. Mungkin tidak mengherankan, responden menuding pengemudi yang terganggu dan terganggu meskipun banyak dari mereka mengaku terlibat dalam perilaku seperti itu sendiri. Lakukan seperti yang saya katakan, bukan seperti yang saya lakukan, bukan?

Indeks tahun 2021 menunjukkan bahwa pengemudi AS masih sangat meremehkan perilaku mengemudi orang lain yang terganggu dan terganggu meskipun melakukannya sendiri. Contoh utama: 92% menyebut SMS saat mengemudi “sangat” atau “sangat” berbahaya, dengan 96% mengatakan seseorang yang penting bagi mereka tidak akan setuju jika mereka tahu itu terjadi. Namun 26% mengaku melakukannya di beberapa titik dalam 30 hari sebelum survei. Kecenderungan berlanjut dengan pengendaraan yang agresif. 88% menganggapnya “sangat” atau “sangat” berbahaya, 96% percaya seseorang akan tidak setuju, namun 23% terpaksa melakukannya di beberapa titik di bulan sebelumnya saat mengemudi.

Terlepas dari keterputusan ini, AAA mengatakan tekanan sosial adalah salah satu dari dua pengaruh kuat pada keputusan orang untuk terlibat dalam perilaku mengemudi yang berisiko; yang lain dianggap bahaya. Jika suatu tindakan dianggap berbahaya dan dianggap tidak aman oleh sebagian besar populasi, orang cenderung tidak melakukannya. Kabar buruknya adalah, kemungkinan tertangkap dan ditilang (atau lebih buruk) tampaknya berdampak kecil pada sebagian besar proses pengambilan keputusan pengemudi.

Studi tersebut menelusuri beberapa perilaku yang termasuk dalam kategori di atas, bersama dengan gangguan terkait zat dan mengemudi yang mengantuk. Pelanggaran yang paling umum adalah mengemudi dengan kecepatan 15 mph atau lebih melebihi batas di jalan bebas hambatan (50,7% responden), mengemudi sambil memegang dan berbicara di perangkat seluler (37,4%), dan mengemudi sambil membaca teks atau email di layar perangkat seluler mereka ( 36,2%). Juga, 28,2% mengaku menjalankan setidaknya satu lampu merah dan 22,9% mengaku mengekor atau berkelok-kelok melalui lalu lintas.

Di ujung spektrum penurunan, hampir 1 dari 5 (18,8%) mengatakan bahwa mereka telah mengemudi setidaknya sekali dalam 30 hari terakhir meskipun merasa sangat lelah sehingga tidak dapat membuka mata. Hanya 7,3% mengatakan bahwa mereka mengemudi setelah mengemudi cukup alkohol untuk memenuhi syarat DUI, dan 5% mengaku menggunakan THC dalam waktu satu jam setelah berada di belakang kemudi. Angka itu naik dari angka tahun 2020 tetapi, seperti gangguan alkohol, trennya menurun dari 2018-2020.

“Pembalikan frekuensi pengemudi AS yang melakukan perilaku mengemudi berisiko sangat mengganggu. Sementara pengemudi mengakui bahwa aktivitas tertentu di belakang kemudi – seperti ngebut dan gangguan mengemudi, tidak aman, banyak yang tetap melakukan aktivitas ini,” kata Dr. David Yang, direktur eksekutif Yayasan AAA untuk Keselamatan Lalu Lintas. “Kita harus menyadari konsekuensi serius dari perilaku mengemudi yang berbahaya dan mengubah arah.”

Seperti yang kami catat di atas, metrik utama lainnya sedang tren dengan cara yang salah: kematian lalu lintas. NHTSA memperkirakan bahwa 42.915 orang tewas dalam kecelakaan mobil pada tahun 2021 — meningkat 10,5% dari tahun 2020. Perhatikan kaca spion Anda di luar sana.

Video terkait:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *