Lexus mengonfirmasi pengembangan transmisi manual pada flagship Electrified Sports

Lexus mengonfirmasi pengembangan transmisi manual pada flagship Electrified Sports

Pada bulan Februari, pengajuan paten yang digali menunjukkan bahwa Toyota mungkin sedang mengerjakan transmisi manual untuk kendaraan listrik. Tampaknya agak dibuat-buat, dan seperti yang kita ketahui banyak ide yang dipatenkan tidak pernah benar-benar diproduksi. Namun Toyota – atau lebih tepatnya, divisi kinerja mewah Lexus – sedang mengerjakan ini dengan serius, seperti yang dikonfirmasi perusahaan selama konferensi di Eropa.

Sistemnya menggunakan perpindahan gigi fisik, tachometer, dan pedal ketiga. Kami ragu menyebutnya pedal kopling karena sebenarnya tidak terhubung ke kopling. Tentu saja EV juga tidak akan memiliki kotak persneling dengan persneling dan sinkronisasi yang sebenarnya. Semuanya disimulasikan melalui perangkat lunak.

Takashi Watanabe, chief engineer Lexus Electrified, menggambarkannya sebagai “peta gaya penggerak simulasi dengan posisi pedal dan perpindahan gigi untuk mereproduksi perasaan transmisi manual.” Namun, ini sangat realistis sehingga pengemudi bahkan menghadapi kemungkinan menghentikan mobil atau berguling mundur di tanjakan. Dan karena sistem diatur oleh satu dan nol, setiap pengemudi dapat memilih “persneling” pilihan mereka tanpa harus menukar roda gigi dengan rasio yang berbeda-beda.

“Proyek baru ini dimulai dengan beberapa insinyur Lexus yang merefleksikan apa yang mereka sukai dari tradisional [internal combustion] kendaraan dan apa yang harus mereka lewatkan dengan mobil listrik,” kata Watanabe. “[The] transmisi manual adalah satu hal yang mereka nikmati secara khusus.”

Menggiurkan, Watanabe membeberkan teknologi tersebut saat berdiri di depan mobil konsep Lexus Electrified Sport, mobil yang dirumorkan akan menjadi penerus Lexus LFA elektrik. Dalam praktiknya, transmisi tersebut dipasang pada Lexus UX300e untuk pengujian. Dalam video pendek (kami tidak dapat menyematkannya, jadi klik di sini dan pergi ke tanda 13:27 di “Lexus Deep Dive” ) prototipe berjalan melalui tempat parkir lengkap dengan simulasi putaran mesin.

Watanabe mengatakan bahwa prototipe itu “sangat menyenangkan sehingga proyek tersebut sekarang sedang dalam pengembangan serius dan mungkin benar-benar ada di BEV masa depan.” Memang, saat pengemudi mengganti persneling, kamera genggam bahkan sedikit tersentak, menegaskan bahwa ia berperilaku seperti mobil ICE stick-shift.

Memang terlihat sedikit lebih hidup daripada UX yang dilengkapi CVT, menimbulkan pertanyaan seperti apa mobil sport sejati seperti Electrified Sport. Untungnya, Watanabe memiliki kabar positif tentang konsep ramping yang diklaim dapat melaju dari 0-62 mph dalam waktu sekitar 2 detik. “Saya tidak dapat memberi tahu Anda kapan kami akan meluncurkan kendaraan produksi berdasarkan Electrified Sport. Tapi saya dapat mengonfirmasi bahwa kami sedang mengerjakannya.” Dia juga menegaskan bahwa transmisi manual, bersama dengan all-wheel drive, steer-by-wire dan brake-by-wire, semuanya sedang dikembangkan untuk versi produksi. “Ini bukan hanya konsep desain. Itu dimaksudkan untuk menjadi kenyataan.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *