GM mendukung pembeli EV, pemilik dengan mengubah Target lama menjadi pusat panggilan

GM mendukung pembeli EV, pemilik dengan mengubah Target lama menjadi pusat panggilan

GM berharap dapat merebut lebih banyak pangsa pasar kendaraan listrik dengan membantu pemilik EV baru dan calon pembeli memahami kendaraan dengan call center baru.
GM

  • GM telah membuka call center untuk menjawab pertanyaan konsumen tentang mobil bertenaga baterai.
  • GM sangat ingin menghilangkan kurangnya pendidikan EV sebagai penghalang untuk memiliki mobil plug-in.
  • “EV Live” adalah cara untuk melengkapi dealer, bukan menggantikannya, kata GM.

Ketika General Motors dan para pesaingnya meluncurkan lusinan model kendaraan listrik baru, pembeli arus utama yang mereka butuhkan untuk menang bekerja melalui banyak kecemasan dan pertanyaan, mulai dari apakah EV dapat melewati tempat cuci mobil hingga teknologi baterai mana. lebih baik untuk kinerja.

Untuk memenangkannya, GM membantu pemilik EV baru dan calon pembeli memahami keanehan dan nuansa kendaraan berteknologi tinggi — dengan mengarahkan mereka ke call center.

Di ruangan putih terang di Target lama di pinggiran kota Detroit, GM memiliki tim spesialis kendaraan listrik terlatih yang menerima panggilan video dari semua jenis pembeli dan pemilik EV tujuh hari seminggu hingga 15 jam sehari. Mereka membantu siapa saja yang menelepon, dari pengemudi yang terbiasa dengan pengalaman EV hingga mereka yang hanya ingin tahu tentang penggunaan listrik, dari cara mengisi daya EV di rumah atau di tempat umum, hingga apakah EV sesuai dengan gaya hidup pengemudi, hingga pertanyaan teknis tentang baterai EV .

Di “EV Live”, yang dibuka pada bulan Juli, spesialis berpindah dari satu tampilan ke tampilan lainnya, di mana GM telah membuat tiruan stasiun pengisian daya dan memarkir beberapa EV-nya, termasuk Chevrolet Bolt, GMC Hummer EV, dan van pengiriman BrightDrop.

Spesialis GM tidak hanya membantu pembeli GM. Idenya adalah berada di sana sekarang untuk mendapatkan loyalitas di masa depan, kata Hoss Hassani, wakil presiden ekosistem EV pembuat mobil. Faktanya, selama akhir pekan liburan Thanksgiving, EV Live mengalami lonjakan panggilan dari pemilik non-GM, kata Hassani kepada Insider.

“Di saat mereka membutuhkan, di saat mereka gelisah, siapa yang memberi mereka jawaban atas pertanyaan mereka?” ujar Hasani. “Siapa yang mengatasi kecemasan itu? General Motors.”

Tujuan yang berkembang

Dalam studi JD Power tentang pertimbangan EV, sekitar 30% konsumen yang menolak EV menyebutkan kurangnya informasi. Itu membuat konsumen sendiri – atau mengandalkan dealer – untuk pendidikan.

“Saya pikir dealer memainkan peran yang sangat penting dalam masyarakat, dalam mengedukasi pelanggan, dan mewakili merek,” kata Martin French, direktur pelaksana di konsultan Berylls.

Tetapi dealer yang kebanjiran sudah berlomba untuk tetap di atas produk, mengatasi kekurangan pasokan dan kendala inventaris, melakukan investasi besar untuk menangani EV, dan juga terus memperbarui staf penjualan tentang perkembangan pengisian terbaru.

Itu sebabnya EV Live menambahkan pelatihan untuk dealer sejak dibuka.

Hassani mengatakan idenya adalah untuk mendukung dealer, bukan menggantikan mereka. Salah satu dealer GM bahkan berencana memasang layar besar di ruang pamer tempat perwakilan penjualan dapat menyinari pusat EV Live untuk mendapatkan bantuan, katanya.

GM mengatakan bahwa pusat tersebut bukanlah usaha yang berfokus pada penjualan, meskipun untuk saat ini sepertinya pembuat mobil lain tidak memiliki hal semacam ini. Dengan GM sekarang memprediksi profitabilitas EV pada tahun 2025, ini dapat membantu mewujudkannya.

Orang-orang yang menelepon “sedang mengendarai mobil orang lain hari ini,” kata Hassani. “Tapi tiga atau empat tahun ke depan – atau bahkan hari ini, ketika mereka berbicara dengan teman dan keluarga mereka tentang membeli EV – kami pikir kami memiliki peluang yang cukup bagus untuk merayu orang.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *