Mercedes-Benz merayakan 40 tahun Baby Benz pertama

Mercedes-Benz merayakan 40 tahun Baby Benz pertama

Barisan Mercedes-Benz berubah secara signifikan pada akhir 1982. Dengan meluncurkan model entry-level baru yang disebut W201 secara internal dan Baby Benz dalam bahasa sehari-hari, perusahaan yang berbasis di Stuttgart ini membuat mobilnya dapat diakses oleh khalayak yang lebih luas dan meningkatkan penjualan tahunannya secara signifikan.

Meskipun W201 pertama melihat cahaya yang menunggu di akhir jalur produksi pada bulan Desember 1982, gagasan untuk memperluas jangkauan Mercedes ke bawah telah terpantul melalui departemen penelitian dan pengembangan perusahaan selama beberapa dekade. Pada tahun 1948, Mercedes mengembangkan sedan dua pintu sepanjang 145 inci dengan desain mirip Ponton. Itu tidak mencapai produksi. Mercedes mencoba lagi pada 1950-an: dewannya memberikan lampu hijau pada model level pemula pada tahun 1953, dan beberapa prototipe dibuat, tetapi proyek tersebut menemui jalan buntu. Butuh beberapa percobaan lagi (dan tekanan dari regulator untuk meningkatkan peringkat penghematan bahan bakar rata-rata kisaran) sebelum W201 menjadi kenyataan.

Pada awal 1980-an, W201 berbentuk kotak tampak benar-benar tidak pada tempatnya diparkir di sebelah W126 dan W123 di ruang pamer Mercedes. Namun, jika dipikir-pikir, hal itu merintis jalan yang kemudian diikuti oleh penambahan portofolio perusahaan. W124 yang dirilis pada akhir 1984 (dan kemudian berubah menjadi E-Class generasi pertama) tampak seperti W201 berukuran jumbo, dan bahasa desain bersudut ini meresapi SL generasi R129 serta W140 yang mengakhiri kariernya sebagai yang pertama. Kelas-S. Kecantikan ada di mata yang melihatnya; Anda dapat dengan mudah berargumen bahwa sama sekali tidak ada yang seksi tentang W201 tetapi Anda dapat dengan mudah berargumen bahwa W201 dicirikan oleh desain elegan yang relatif sederhana, murni, dan fungsional.

Dari sudut pandang pengemudi, W201 terasa seperti sedan Mercedes yang diperkecil. Kursi dikembangkan dengan fokus pada kenyamanan, kluster instrumen dapat dibaca dengan jelas, dan sebagian besar kontrol dikelompokkan di tumpukan tengah. Dengan demikian, beralih dari, katakanlah, W123 ke W201 membutuhkan kebiasaan baru: rem darurat adalah tuas yang terletak di konsol tengah, bukan di pedal.

Di Amerika Serikat, W201 memulai debutnya sebagai model tahun 1984 dengan dua mesin yang tersedia. Anggota termurah dari kisaran tersebut (yang, pada gilirannya, menjadi Mercedes paling terjangkau) adalah 190E yang ditenagai oleh mesin empat silinder 2.3 liter dengan tenaga 113 tenaga kuda dan torsi 133 pound-feet, meskipun angka tersebut meningkat menjadi 120 dan 136, masing-masing, untuk tahun 1985. Selanjutnya adalah 190D, yang mesin diesel empat silinder 2.2 liter yang disedot secara alami mengembangkan 72 tenaga kuda dan torsi 96 pound-feet. Penggerak roda belakang dan transmisi manual lima kecepatan menjadi standar terlepas dari jenis bahan bakarnya, dan pembeli yang tidak ingin mengganti gigi dapat membayar ekstra untuk otomatis empat kecepatan.

Harga mulai dari $22.850 untuk 190E dan $22.930 untuk 190D, angka yang mewakili sekitar $65.600 dan $65.800 pada tahun 2022. Sebagai perbandingan, Volkswagen membebankan $6.530 (sekitar $18.800 pada tahun 2022) untuk entry-level Rabbit tahun itu dan C-Class 2022 dimulai. seharga $43.550.

W201 langsung menjadi hit, dan kesuksesannya mendorong Mercedes untuk meluncurkan varian tambahan pada 1980-an. Model tahun 1986 membawa evolusi 16-katup, 167-tenaga kuda dari 2.3-liter empat silinder dan diesel lima silinder 2.5-liter, 93-tenaga kuda. Pada tahun 1987, W201 bertenaga enam silinder pertama mendarat di ruang pamer Amerika sebagai 190E 2.6. Itu menggunakan 158-tenaga kuda lurus-enam W124. Kisarannya juga tumbuh melintasi Atlantik, dan Mercedes bahkan mengikuti balap W201 dalam upaya untuk melengserkan BMW M3 asli berbasis E30.

Bensin atau solar, empat, lima, atau enam silinder, dan otomatis atau manual; ada banyak cara untuk mengonfigurasi W201. Yang tidak pernah berubah adalah gaya bodinya: sepanjang kariernya, model ini ditawarkan secara eksklusif sebagai sedan empat pintu. Mercedes bereksperimen dengan beberapa prototipe yang berbeda, termasuk convertible dua pintu tanpa pilar (ditampilkan di galeri kami), tetapi tidak ada yang disetujui untuk diproduksi.

Sebagian besar varian W201 mengusung papan nama 190 (sendiri untuk menunjukkan mesin karburator, diikuti dengan “E” untuk menunjukkan mesin bensin injeksi bahan bakar, atau diikuti dengan “D” untuk menunjukkan mesin diesel) tetapi ada satu pengecualian. Pada awal 1990-an, Mercedes menjual varian entry-level W201 yang dipreteli yang disebut 180E di pasar Australia yang ditenagai oleh mesin empat silinder 1,8 liter.

Produksi W201 berakhir pada tahun 1993 setelah sekitar 1,87 juta unit dibangun. Sedan tersebut meneruskan obor ke C-Class asli, yang secara internal disebut W202 dan menjadi Mercedes kompak pertama yang ditawarkan sebagai station wagon. Sementara 190 dianggap sebagai mobil murah, kuat, dan sekali pakai selama beberapa dekade, perlahan tapi pasti menjadi dicari oleh para penggemar di seluruh dunia dan akibatnya nilainya meningkat. Banyak yang didorong ke tanah sehingga menemukan contoh yang bersih dan terawat menjadi lebih mudah diucapkan daripada dilakukan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *