Suara EV buatan bagus, Kia EV6 kami menggunakannya dengan baik

Suara EV buatan bagus, Kia EV6 kami menggunakannya dengan baik

Salah satu penambahan paling kontroversial pada mobil dalam 10 tahun terakhir adalah pengenalan suara powertrain buatan. Dan itu sepenuhnya bisa dimengerti. Pada mobil dengan pembakaran internal, tampaknya tidak perlu, karena suara alam dapat diperkuat daripada membuat faksimili digital. Lebih buruk lagi, suara palsu biasanya terdengar palsu dan tidak menyenangkan. Di sebagian besar mobil pembakaran internal dengan pembesaran seperti itu, saya mencoba mematikannya. Dan Anda akan berpikir demikian halnya dengan mobil listrik, karena mereka hampir tidak bersuara.

Namun, saya sebenarnya lebih suka suara di EV. Mari saya jelaskan.

Meskipun saya tidak menyukai suara yang mencoba menciptakan kembali suara alami, saya tidak keberatan jika mereka mencoba menjadi sesuatu yang sama sekali berbeda. Suara pembakaran internal itu hidup di semacam lembah luar biasa di mana mereka begitu dekat dengan kenyataan, area di mana mereka kehilangan menonjol dan membuat mereka tidak menyenangkan. Banyak EV, di sisi lain, menggunakan soundscape yang sepenuhnya artifisial dan imajiner. Mungkin yang paling sukses adalah mobil listrik BMW terbaru, seperti iX, yang menampilkan suara yang dibuat oleh komposer film Hans Zimmer. Mereka memiliki suara yang futuristik, tetapi menggeram yang menghindari kisi-kisi.

Selain itu, kesunyian relatif dari mobil listrik menghilangkan sensasi yang berguna untuk mengukur apa yang dilakukan mobil tersebut. Tidak ada umpan balik aural untuk akselerasi dan deselerasi Anda seperti yang Anda dapatkan dengan mobil pembakaran internal. Ini dapat mempersulit untuk menentukan seberapa cepat Anda melaju atau apakah Anda cukup melambat. Contoh lain di mana suara sangat membantu dalam mobil dengan pembakaran internal adalah dengan perpindahan gigi. Saat saya mengendarai mobil dengan transmisi manual, saya kebanyakan menggeser telinga, kecuali saya selalu mencoba menggeser di garis merah. Suara adalah umpan balik yang benar-benar berguna, dan suara buatan dapat membantu dengan itu.

Kia EV6 jangka panjang kami mencapai poin-poin penting ini bagi saya. Pertama, suara terhubung ke throttle dan akselerasi Anda, sehingga menambahkan umpan balik yang bermanfaat. Kedua, semuanya unik dan tidak didasarkan pada kenyataan. Dan ya, saya menggunakan “mereka” karena Kia memberi Anda tiga opsi untuk dipilih.

Bergaya

Favorit saya sejauh ini adalah “Stylish,” yang merupakan desingan atau peluit bernada tinggi yang terdengar berteknologi tinggi dan berdekatan dengan rengekan motor. Saya juga suka bahwa frekuensi cenderung memudar menjadi latar belakang angin sepoi-sepoi dan kebisingan jalan raya pada kecepatan jelajah, sehingga tidak mengganggu pada kecepatan jelajah.

Dinamis

Suara kedua yang tersedia adalah “Dinamis”, dan itu yang paling tidak saya sukai. Ini memiliki suara yang lebih rendah, lebih mekanis, seperti roda gigi dalam transmisi. Kedengarannya lebih agresif dan bisa menyenangkan saat dikendarai keras, tapi pada kecepatan jelajah, lebih mendominasi dan bisa melelahkan. Saksikan berikut ini.

dunia maya

Lalu ada “Cyber.” Saya menyamakannya dengan sepupu Stylish yang bersuara lebih dalam. Ini memiliki suara yang mirip, hanya semuanya bernada rendah. Ini juga memiliki getaran yang lebih agresif daripada Stylish, tetapi tidak mengganggu saya seperti Dinamis. Suara yang lebih rendah lebih menonjol bagi saya pada kecepatan jalan raya, jadi saya lebih suka Bergaya, tetapi tergantung pada pendengaran Anda, Anda mungkin lebih menyukainya. Dengarkan.

Semua ini memiliki profil suara default, tetapi masing-masing dapat disesuaikan lebih jauh. Anda dapat menyesuaikan volume maksimum, serta kepekaan terhadap input throttle.

Dan yang terpenting, mereka dapat dimatikan sepenuhnya. Meskipun saya menikmati sedikit suara dengan pengalaman berkendara saya, faktanya adalah bahwa kesunyian relatif mobil listrik merupakan keuntungan besar bagi banyak orang. Menambahkan suara latar menghilangkannya. Jadi saya sangat menghargai bahwa Kia menawarkan opsi untuk mematikannya sepenuhnya.

Saya pikir beberapa pembuat mobil, seperti BMW mungkin memiliki soundscapes yang sedikit lebih baik, tetapi Kia memiliki beberapa yang sangat solid. Dan penyesuaian serta opsi untuk mematikannya persis seperti fitur yang harus diterapkan pada mobil listrik baru.

Video terkait:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *