Perjalanan pertama hatchback EV bertenaga surya Sono Motors: Inilah Sion

Perjalanan pertama hatchback EV bertenaga surya Sono Motors: Inilah Sion

Seperti mobil terbang atau otonomi penuh, kendaraan listrik bertenaga surya keren untuk dibaca (dan ditulis) tetapi sepertinya tidak pernah cukup siap untuk arus utama dan massa. Aptera telah menggoda EV roda tiga bertenaga matahari selama lebih dari satu dekade, dan setelah bangkit seperti burung phoenix dari kebangkrutan, baru-baru ini mengumumkan akan memulai produksi tahun depan. Ya, oke, tentu.

Lightyear dan Sono Motors juga berencana untuk memulai produksi mobil bertenaga surya mereka yang lebih konvensional dalam tahun depan dan telah mengumpulkan puluhan ribu preorder. Sementara sedan Lightyear 0 dan hatchback Sono Sion sama-sama memiliki panel surya yang tertanam di tubuhnya untuk menyerap sinar matahari dan mengubahnya menjadi listrik untuk mengisi baterai mobil, harganya berbeda secara dramatis. Tahun Cahaya 0 mulai dari sekitar $265.000 (sebelum pajak), sedangkan Sono Sion mulai dari sekitar $25.000 tidak termasuk pajak, kepemilikan, dan biaya – kurang dari sepersepuluh dari harga Tahun Cahaya 0.

Sementara Sono yang berbasis di Munich tidak memiliki rencana segera untuk membawa Sion ke Amerika Serikat, perusahaan tersebut baru-baru ini melakukan tur ke AS untuk membangkitkan minat dan tinta pada mobil tersebut dan membunyikan bel pembukaan NASDAQ untuk merayakan IPO November 2021. Whoopi Goldberg dan saya mengendarai Sion – tidak bersama – dan saya berbicara dengan Sono COO Thomas Hausch tentang rencana perusahaan dan mengapa merek dan nama mobil sangat mirip dengan perusahaan audio dan merek mobil yang sudah tidak beroperasi.

Bergelombang, tampilan seperti Bondo

Meskipun saya belum pernah menemukan Lightyear 0 secara langsung, jelas dari melihat dan mengendarai Sion mengapa harganya jauh lebih murah. Ini adalah palka lima pintu anggaran berbentuk kotak dengan 456 sel surya setengah potong yang terintegrasi ke dalam eksterior, memberikannya tampilan bergelombang, seperti Bondo yang mungkin tidak mengganggu kerumunan mobil ramah lingkungan tetapi kemungkinan akan memicu penghinaan di antara estetika desain otomotif.

Sel surya menghasilkan dari 70 mil (dalam cuaca biasa) hingga 152 mil per minggu (di lingkungan yang optimal, selalu cerah), menambah jangkauan Sion dari 190 mil – cukup untuk “swasembada penuh pada jarak pendek,” kata Sono. Jika tidak, paket baterai 54-kWh berpendingin cairan Sion dapat diberi energi dari 0% hingga 80% dalam waktu sekitar 35 menit di stasiun pengisian cepat DC. Dengan pengisi daya Level 2 pada 240 volt, dibutuhkan waktu empat jam untuk mencapai kapasitas yang sama.

Sion menjual wall box home charger 11-kWh dengan kemampuan dua arah, yang memungkinkan baterai mobil berfungsi sebagai penyimpanan daya untuk menjalankan rumah hingga lima hari, menurut Sono. Mobil juga dapat digunakan untuk jus portabel saat mengekor, berkemah atau di lokasi konstruksi atau bahkan mengisi daya EV lain hingga 11 kW.

Di dalam Sion terlihat dan terasa seperti kendaraan listrik entry-level tetapi secara mengejutkan lapang. Ini memiliki semua bagian interior yang Anda harapkan, seperti layar dasbor 10 inci. Dan sesuatu yang tidak Anda sukai: kompartemen dasbor tipis dengan penutup transparan berisi lumut hijau. Vegetasi di dasbor dirancang untuk memurnikan udara interior dan dapat diganti dengan filter udara konvensional. Tapi Sono kepala PR dan komunikasi Christian Scheckenbach, menambahkan bahwa itu benar-benar hanya sebuah “elemen desain.”

Sion juga cepat, setidaknya dengan Scheckenbach di belakang kemudi mencambuknya di sekitar tempat parkir Silicon Valley selama demo drive – memotong Prius sial yang menghalangi. Scheckenbach menunjukkan layar dasbor yang menampilkan secara real time bagaimana panel surya mengisi baterai di bawah terik matahari California.

Langkah logis berikutnya: AS dan China

Sion akan tersedia di Eropa pada paruh kedua tahun 2023 dan dapat dibeli langsung dari Sono. “Model bisnis kami tidak termasuk dealership, tetapi termasuk jaringan layanan,” kata Hausch. Sono baru-baru ini mengumumkan kesepakatan dengan jaringan Layanan Mobil Bosch di seluruh Eropa untuk pekerjaan perbaikan, servis, pemeliharaan, dan garansi pada Sion.

Perusahaan memiliki lebih dari 20.000 reservasi yang memerlukan deposit minimal €500 (lebih dari $500) dan deposit rata-rata sekitar €2.000 (atau $2.000). Perusahaan juga memiliki lebih dari 22.000 preorder B2B dari operator armada, termasuk 12.600 Sions dari Finn, layanan langganan mobil Jerman yang beroperasi di AS

Sion akan diluncurkan sebagai model penggerak kiri di 10 pasar Eropa, tidak termasuk negara dengan penggerak kanan. “Mungkin butuh dua tahun untuk datang ke negara berikutnya,” kata Hausch tentang ekspansi ke luar Eropa.

Dia menambahkan Sono menganggap AS dan China sebagai langkah logis berikutnya, dan kendaraan kedua dalam jajarannya akan menjadi crossover. “Kami memiliki crossover segmen C yang kami bangun di platform yang sama dan juga merupakan kendaraan pengiriman jarak jauh,” kata Hausch. Sono berencana memproduksi 43.000 kendaraan per tahun menggunakan Valmet Automotive, produsen mobil kontrak Finlandia yang sama yang membangun Lightyear 0.

Ditanya tentang nama perusahaan dan mobil yang berpotensi membingungkan, Hausch mengatakan salah satu pendiri dan ayah CEO Laurin Hahn adalah seorang ahli radiologi dan berspesialisasi dalam ultrasound, dengan sono” berasal dari sonografi.

“Sion” berasal dari grafiti di dinding di Munich yang sering dilalui Hahn. “Itu sebelum mereka mendirikan perusahaan,” kata Hausch. “Bahwa ada Scion di AS tidak diketahui oleh para pendiri sampai bertahun-tahun kemudian.”

Semoga Sono Sion memiliki masa depan yang lebih cerah dari Toyota Scion. Dan kendaraan bertenaga surya terbukti lebih praktis, nyata, dan siap daripada mobil terbang dan mobil yang sepenuhnya otonom.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *