Survei karyawan Tesla menyebut Elon Musk sebagai 'tiran yang tidak bisa didekati' yang memecat orang 'karena egonya'

Survei karyawan Tesla menyebut Elon Musk sebagai ‘tiran yang tidak bisa didekati’ yang memecat orang ‘karena egonya’

Andrew Kelly/Reuters
  • Karyawan Tesla mengeluh tentang kepemimpinan dan budaya Elon Musk dalam survei tahun 2018 yang diperoleh Insider.
  • Survei menandai kompensasi, “Elon dan tim eksekutif”, dan “peduli dengan karyawan perusahaan” sebagai area berisiko tinggi.
  • Survei tersebut direferensikan pada hari pertama kesaksian dalam gugatan pemegang saham terhadap Musk.

Survei pekerja Tesla internal 2018 yang dilakukan selama masa percobaan bagi perusahaan mengungkapkan bahwa karyawan menyuarakan keprihatinan tentang kepemimpinan Elon Musk.

Survei, yang diperoleh Insider dan diterbitkan secara penuh untuk pertama kalinya, dirujuk minggu lalu dalam gugatan terhadap miliarder tersebut atas paket kompensasinya yang lebih dari $50 miliar.

Mantan chief people officer Tesla, Gabrielle Toledano, mengirimkan survei ke anggota dewan Tesla Ira Ehrenpreis, yang memimpin komite kompensasi perusahaan, pada 2 Maret 2018. Dalam emailnya, Toledano mengidentifikasi dua masalah utama yang menurut karyawan mereka hadapi: kekhawatiran atas kompensasi dan kekhawatiran tentang kepemimpinan di Tesla, khususnya seputar Elon Musk.

“Tinjau hasil survei karyawan,” kata Toledano dalam email tersebut. “Tidak bagus dalam comp, terutama dari VP, dan tidak bagus dalam kepemimpinan, kebanyakan tentang Elon.”

Dalam survei terhadap para profesional, manajer, eksekutif, dan direktur Tesla, total 65% dari mereka yang disurvei mengatakan bahwa mereka memercayai Musk dan tim eksekutif untuk “menyeimbangkan kepentingan karyawan dengan kepentingan perusahaan.” 67% mengatakan mereka yakin Musk dan para eksekutifnya “peduli dengan karyawan perusahaan”.

Sebanyak 58% karyawan di tingkat profesional atau lebih tinggi mengatakan bahwa mereka merasa “diberi kompensasi yang wajar” untuk pekerjaan mereka.

Tangkapan layar dari survei karyawan Tesla tahun 2018

Tangkapan layar dari survei karyawan Tesla tahun 2018, yang menunjukkan respons kesukaan dari para profesional, manajer, eksekutif, dan direktur Tesla.
Orang dalam

Pilihan tanggapan tentang Elon Musk dan tim eksekutifnya menunjukkan karyawan mengeluh tentang budaya perusahaan, kepemimpinan, kemampuan untuk didekati dan komunikasi, jadwal kerja, dan pemecatan.

“Tesla mengeluarkan orang-orang yang sangat berbakat dan bersemangat yang benar-benar percaya pada visi perusahaan dan terus berharap untuk kesuksesannya,” tulis seorang pekerja dalam survei tersebut. “Elon adalah pemimpin teknis dari tatanan tertinggi, namun secara luas dipandang sebagai tiran yang tidak dapat didekati yang meremehkan kontribusi staf, dan dapat memecat mereka dengan seenaknya … kami memperlakukan orang, unit fundamental perusahaan, seperti sumber daya lain yang dapat dibuang.”

Pekerja itu menambahkan bahwa Tesla “gagal membedakan antara kepemimpinan teknis dan kepemimpinan orang,” menyebutnya sebagai “bagian jelek dari budaya Tesla.”

Tangkapan layar halaman dari survei karyawan Tesla tahun 2018, menampilkan komentar tentang "Elon dan Staf Pelaksana"

Tangkapan layar halaman dari survei karyawan Tesla tahun 2018, menampilkan komentar tentang “Staf Elon dan Exec”
Orang dalam

Pekerja lain menulis bahwa mereka merasa “kapan saja saya atau siapa pun di sekitar saya akan dipecat,” dengan mengatakan bahwa mereka tidak berencana bertahan lebih lama lagi di “lingkungan yang sangat beracun”.

Seorang pekerja mengatakan “ego” Musk perlu diubah, sementara yang lain mengatakan orang-orang “diintimidasi oleh Elon untuk membuat komitmen yang tidak realistis.”

Pada tahun 2018, saat survei dilakukan, Tesla sedang berjuang untuk skala produksi Model 3-nya. Bertahun-tahun kemudian, Musk mengatakan Tesla hanya beberapa minggu lagi dari kebangkrutan selama cobaan itu.

“Menyaksikan pukulan telak dan demoralisasi tim dari baterai Model 3 sangat mengecewakan,” tulis seorang pekerja dalam survei tersebut. “Terlebih lagi kesalahan yang ditempatkan oleh Elon dan tim Exec pada insinyur tingkat rendah tanpa memiliki akuntabilitas apa pun terhadap tingkat tinjauan desain yang buruk, penjadwalan berbasis non-realitas, dan alokasi sumber daya yang tidak memadai telah membuat saya kehilangan semua kepercayaan pada Elon sebagai pimpinan perusahaan ini.”

Terlepas dari beberapa komentar negatif tentang Musk, 98% karyawan yang disurvei menunjukkan bahwa mereka “bangga dengan dampak yang dibuat Tesla di dunia.”

Survei tersebut dikutip minggu lalu pada hari pertama kesaksian dalam gugatan pemegang saham Tesla terhadap Musk atas paket gajinya, yang menuduh Musk dan pembuat mobil tersebut melanggar kewajiban fidusia mereka dengan memberikan kompensasi yang “di luar batas penilaian yang masuk akal.”

Email tersebut dikutip sebagai bukti potensial bahwa CEO Tesla adalah sosok yang “mengancam” staf Tesla, termasuk eksekutif yang bertanggung jawab untuk menyetujui paket gajinya.

Musk dan juru bicara Tesla tidak menanggapi permintaan komentar dari Insider sebelum publikasi.

Pekan lalu, Ehrenpreis setuju di pengadilan bahwa kutipan itu “konsisten dengan sejarah panjang perasaan beberapa orang.”

Miliarder itu telah lama dikenal karena intensitasnya. Di Tesla dan SpaceX, dia telah mendorong tujuan yang tinggi dan bahkan diketahui bekerja sebanyak 120 jam seminggu dan tidur di lantai pabrik. Mantan eksekutif mengatakan miliarder itu bisa menjadi orang yang sulit untuk bekerja, rentan terhadap serangan kemarahan dan bahkan contoh karyawan yang marah – tuduhan yang dia bantah dengan tegas, menyebut mereka “salah” di Twitter dan mengatakan dia memberikan umpan balik yang “jelas dan jujur” kepada karyawan.

Baru-baru ini, Musk memecat beberapa karyawan Twitter minggu lalu setelah para insinyur mengkritik pengetahuan teknis Musk.

Baca survei selengkapnya:

Apakah Anda bekerja di Tesla atau untuk Elon Musk? Hubungi reporter dari email non-kerja di [email protected]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *