Saya menggunakan Tesla's Autopilot untuk pertama kalinya dan menemukan bahwa itu membuat perjalanan panjang tertahankan - selama Anda ingat apa yang tidak bisa dilakukan

Saya menggunakan Tesla’s Autopilot untuk pertama kalinya dan menemukan bahwa itu membuat perjalanan panjang tertahankan – selama Anda ingat apa yang tidak bisa dilakukan

Tesla Model Y.
Tim Levin/Orang Dalam

  • Saya mencoba Autopilot, sistem bantuan pengemudi canggih Tesla, di SUV Model Y.
  • Ini mengarahkan secara otomatis untuk mengikuti kurva di jalan dan mengikuti lalu lintas.
  • Ini akan menjadi alat selamat datang di perjalanan jalan raya yang panjang dan membosankan.

Elon Musk selalu mengatakannya: Tesla sama besarnya sebuah perusahaan perangkat lunak karena merupakan pembuat mobil.

Apakah Anda setuju atau tidak, tidak ada keraguan teknologi perusahaan yang paling ramai dan paling kontroversial adalah Autopilot.

Banyak pemilik Tesla bersumpah dengan fitur mengemudi semi-otomatis. Pada saat yang sama, pemerintah federal sedang menyelidiki kecelakaan di mana mobil berkemampuan Autopilot bertabrakan dengan kendaraan darurat yang diparkir. Beberapa pakar keselamatan berpendapat bahwa moniker Autopilot mengundang terlalu banyak kepercayaan pada sistem, mengingat itu tidak otonom.

Tak perlu dikatakan, saya sangat ingin menguji Autopilot untuk diri saya sendiri ketika meninjau Tesla Model Y baru-baru ini.

Apa itu Autopilot dan apakah itu mengemudi sendiri?

SUV listrik Tesla Model Y.

Tesla Model Y.
Tim Levin/Orang Dalam


Autopilot, pertama kali dirilis pada tahun 2014, adalah sistem bantuan pengemudi canggih yang mengandalkan serangkaian kamera untuk “melihat” lalu lintas di sekitar dan mengambil alih beberapa tugas mengemudi. Pada dasarnya, ini adalah versi kontrol jelajah yang lebih cerdas yang menyesuaikan kecepatan sebagai respons terhadap kendaraan di depan dan mengarahkan untuk mengikuti tikungan di jalan.

Musk telah berjanji bahwa Teslas self-driving sudah dekat selama bertahun-tahun, tetapi itu masih belum terwujud. Autopilot (seperti fitur serupa merek lain) berada di Level 2 pada lima tingkat otomatisasi mengemudi yang diterima secara luas, yang berarti memerlukan pengawasan penuh dari manusia. Di mobil Level 5, penumpang akan dapat tidur siang sementara kendaraan melakukan 100% pekerjaan.

Autopilot menjadi standar pada semua Tesla. Ini berbeda dari fitur Enhanced Autopilot dan Full Self-Driving perusahaan yang lebih mahal, yang menumpuk pada kemampuan ekstra tetapi masih belum memberikan otonomi penuh.

Seperti apa pemakaiannya?

Tesla Model Y.

Tesla Model Y.
Tim Levin/Orang Dalam


Autopilot tampil sangat baik selama beberapa jam mengemudi di jalan raya yang terbagi dan beberapa jalan dua jalur. Pengungkapan penuh: Tes singkat ini terjadi di siang hari dalam kondisi cuaca yang ideal.

Setelah menekan tangkai kanan dua kali, Autopilot diaktifkan secara instan hampir setiap saat. Beberapa sistem lain yang saya coba membutuhkan waktu beberapa detik untuk mengunci ke jalur jalur. Mengerem atau mengetuk batang ke atas menonaktifkan sistem.

Autopilot dengan percaya diri menjaga agar SUV tetap berada di jalurnya tanpa ragu-ragu atau gelisah. Itu mengikuti tikungan di jalan dengan baik, tetapi saya menemukan bahwa itu mengambil beberapa tikungan terlalu cepat untuk kenyamanan. Itu bereaksi secara alami terhadap mobil lain, melambat dengan lalu lintas dan mempercepat segera setelah semuanya beres. Seseorang dapat dengan mudah mengatur kecepatan jelajah menggunakan roda gulir kanan roda kemudi. Beberapa kali mobil lain bergabung di depan Tesla, Autopilot merespons dengan baik.

Tesla Model Y.

Tesla Model Y.
Tim Levin/Orang Dalam

Visualisasi praktis di layar sentuh mobil menunjukkan apa yang dilihat kendaraan, termasuk mobil lain dan kerucut lalu lintas. Saat Autopilot diaktifkan, layar menampilkan ikon roda kemudi berwarna biru dan menyorot garis jalur dengan warna biru. Tapi saya berharap Model Y memiliki tampilan di depan pengemudi. Dengan begitu, seseorang dapat melihat status Autopilot — termasuk kecepatan yang disetel dan apakah mendeteksi mobil di depan — tanpa mengalihkan pandangan dari jalan.

Pemilik Tesla sering mengeluh tentang mobil mereka yang mengganggu mereka untuk tetap memegang kemudi saat Autopilot menyala, tetapi saya tidak menganggap itu sebagai masalah. Mempertahankan sedikit tekanan belok pada roda membuat mobil tahu bahwa Anda sedang bekerja.

Apa putusannya?

Tesla Model Y.

Tesla Model Y.
Tim Levin/Orang Dalam


Autopilot menangani jalan raya dengan mengagumkan dan bisa menjadi aset besar pada perjalanan panjang yang monoton. Saya tidak mengalami kesalahan pengereman hantu yang dilaporkan pemilik Tesla.

Namun, itu adalah kunci untuk memahami keterbatasan sistem. Autopilot secara teknis berfungsi di jalan mana pun dengan garis jalur yang terlihat, tetapi itu tidak selalu disarankan. Misalnya, aktif di jalan dengan lampu lalu lintas tetapi tidak bereaksi terhadapnya. Saya menggunakan Autopilot sedikit di jalan non-jalan raya, tetapi merasa tidak nyaman untuk tidak memegang kendali penuh di lingkungan yang tidak dapat diprediksi tersebut.

Ford dan General Motors memastikan bahwa sistem mereka hanya digunakan dalam situasi optimal dengan membatasi fungsionalitas pada jalan raya yang disetujui.

Mungkin suatu hari nanti Tesla akan benar-benar dapat menyetir sendiri (tahun ini, jika Anda percaya Elon Musk). Tapi masa depan itu kemungkinan masih jauh.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *