Twitter dalam pengajuan pengadilan menolak klaim Elon Musk sebagai 'tidak masuk akal'

Twitter dalam pengajuan pengadilan menolak klaim Elon Musk sebagai ‘tidak masuk akal’

Twitter pada hari Kamis mengajukan tanggapan atas klaim miliarder Elon Musk bahwa ia memiliki alasan yang sah untuk mundur dari kesepakatan senilai $44 miliar untuk membeli perusahaan media sosial tersebut.

Dalam putaran yang tidak terduga, Twitter dapat mengajukan tanggapannya kepada Musk sebelum klaim balik Musk sendiri dipublikasikan. Seorang hakim memutuskan pada hari Rabu bahwa klaim balik Musk akan dipublikasikan pada hari Jumat.

“Menurut Musk, dia – miliarder pendiri beberapa perusahaan, yang disarankan oleh para bankir dan pengacara Wall Street – ditipu oleh Twitter untuk menandatangani perjanjian merger senilai $44 miliar. Cerita itu tidak masuk akal dan bertentangan dengan fakta kedengarannya, “pengarsipan oleh Twitter mengatakan.

Dalam balasan yang diajukan Kamis di Delaware Chancery Court, Twitter menyebut alasan Musk “sebuah cerita, yang dibayangkan dalam upaya untuk menghindari perjanjian merger yang Musk tidak lagi anggap menarik begitu pasar saham – dan bersamaan dengan itu, kekayaan pribadinya yang besar – menurun pada tahun-tahun mendatang. nilai.”

“The Counterclaims adalah kisah yang dibuat untuk litigasi yang bertentangan dengan bukti dan akal sehat,” kata tanggapan Twitter. “Musk menciptakan representasi yang tidak pernah dibuat Twitter dan kemudian mencoba menggunakan, secara selektif, data rahasia ekstensif yang diberikan Twitter kepadanya untuk menyulap pelanggaran representasi yang diklaim itu.”

Pada saat yang sama, tanggapan tersebut mengatakan, Musk juga menuduh Twitter melanggar perjanjian mereka dengan “menghalangi” permintaan informasinya.

Perwakilan untuk Musk tidak segera membalas pesan untuk komentar Kamis.

Pengacara Musk ingin mengajukan versi publik dari jawaban dan tuntutan balik mereka di pengadilan Delaware Rabu. Tetapi pengacara Twitter mengeluh bahwa mereka membutuhkan lebih banyak waktu untuk meninjau dan berpotensi menyunting pengajuan tertutup Musk, dengan mengatakan itu merujuk “secara luas” ke informasi dan data internal Twitter yang diberikan kepada Musk.

Musk, orang terkaya di dunia, pada bulan April setuju untuk membeli Twitter dan menjadikannya pribadi, menawarkan $54,20 per saham dan berjanji untuk melonggarkan kebijakan konten perusahaan dan membasmi akun palsu.

Tetapi Musk mengatakan pada bulan Juli bahwa dia ingin mundur dari kesepakatan, mendorong Twitter untuk mengajukan gugatan untuk menahannya pada perjanjian “ramah penjual”.

Musk mengatakan Twitter telah gagal memberikan informasi yang cukup tentang jumlah akun palsu di layanannya. Twitter berargumen bahwa Musk, CEO pembuat mobil listrik dan perusahaan energi surya Tesla Inc., sengaja mencoba untuk menghentikan kesepakatan karena kondisi pasar telah memburuk dan akuisisi tidak lagi melayani kepentingannya.

Baik Musk atau Twitter akan berhak atas biaya perpisahan $ 1 miliar jika pihak lain dinyatakan bertanggung jawab atas kegagalan perjanjian. Namun, Twitter menginginkan lebih, dan sedang mencari perintah pengadilan tentang “kinerja spesifik” yang mengarahkan Musk untuk menindaklanjuti kesepakatan itu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *